Tanpa Stallman dan gerakan GNU-nya mungkin Linux tidak akan menjadi seperti sekarang ini.Pria dengan sorot mata yang tajam ini salah satu aktivis yang menyerukan kemerdekaan piranti lunak.Richard Stallman,adalah salah satu dari gerombolan programmer di Massachusets Institute of Technology (MIT) yang dikenal sebagai hacker.Kelompok ini adalah penghuni laboratorium Artificial Intelligence (kecerdasan buatan) di MIT yang kerap bekerja di depan komputer hingga berhari-hati demi menghasilkan sebuah piranti lunak,hacker dalam arti yang murni.

Karya paling fenomenal dari hacker yang punya julukan RMS ini adalah GNU,yaitu sebuah proyek yang pada awalnya berusaha menghasilkan sistem operasi mirip Unix dengan nama GNU (singkatan berulang dari GNU’s Not Unix).GNU melahirkan banyak proyek piranti lunak merdeka,yang di kemudian hari akan bergabung dengan kernel Linux utuk menjadi sebiah piranti lunak komplit.Namun tonggak GNU adalah lisensi yang bernama GNU General Public License, dokumen legal ini memungkinkan seorang penulis piranti lunak untuk memerdekakan kode penyusun piranti lunak yang disusunnya,sebuah tindakan yang populer dikaitkan dengan Open Source tapi oleh Stallman lebih suka disebut sebagai FreeSoftware.Dengan GPL piranti lunak yang disusun bisa dimodifikasi oleh orang lain dengan syarat hasil modifikasi dikembalikan ke penulis awal serta dimerdekakan di bawah GPL.Sebenarnya GPL merupakan cara penulis piranti lunak untuk menegakkan hak cipta mereka.Lisensi ini memungkinkan penulis mengambil hak cipta mereka lalu memerdekakannya.berbeda dengan melepas sebuah karya ke ranah umum yang akan meniadakan hak cipta seorang penulis. Lagi